Internasional

Debat Pertama Pilpres AS 2020, Joe Biden Ucap InsyaAllah

Published

on

Debat Pertama Pilpres AS 2020, Joe Biden Ucap InsyaAllah

Ada yang unik selama debat pertama antara petahana Presiden AS Donald Trump dan penantangnya dari Partai Demokrat Joe Biden pada Rabu (30/9)

Dalam debat itu mantan Wakil Presiden AS merespon janji lawannya Presiden Donald Trump untuk melepaskan pengembalian pajaknya dengan bertanya, "Kapan? Insya Allah?"

Walaupun frasa bahasa Arab secara harfiah berarti 'jika Allah mengijinkan', kata itu juga sering digunakan secara informal di Timur Tengah untuk menerangkan sesuatu yang tidak mungkin terjadi.

Tanggapan cemoohan itu dibuat setelah Trump, yang secara konsisten menolak untuk secara sukarela melepaskan pajak penghasilannya, dan menyangkal laporan baru-baru ini yang menyebutkan bahwa dia hanya membayar 750 dolar AS dalam pajak pendapatan federal pada tahun 2016 dan 750 dolar lainnya pada tahun berikutnya, di mana dia menjabat sebagai presiden. Dia tidak membayar apapun dalam sepuluh dari 15 tahun sebelumnya

Akan tetapi, dalam debat itu Trump mengatakan bahwa dirinya  telah membayar pajak penghasilan bernilai jutaan dolar.

"Anda akan bisa melihatnya," kata Trump.

Debat 90 menit di Cleveland Ohio secara luas dianggap sebagai sesuatu yang 'kacau' dan tak lebih hanya berisi cemoohan dan penghinaan antara pria berusia 70-an.

Namun, penakaian kata 'Insya Allah' yang tidak terduga itulah telah menarik perhatian banyak pengguna media sosial Arab dan Muslim.


Banyak pengguna merespon dengan meme atau membagikan persetujuan atau penghargaan mereka, yang lain kurang terkesan atau merasa itu adalah contoh untuk menjadi kaki tangan bagi suara Muslim atau Arab, atau itu hanya penghinaan untuk mereka.

"Belum memperhatikan debat jadi yang saya tahu adalah Biden menggunakan insya Allah seperti orang tua Muslim yang memberi tahu anak mereka bahwa mereka akan 'insya Allah', pertimbangkan untuk membiarkan mereka melakukan sesuatu tetapi sebenarnya maksud mereka tidak akan pernah terjadi," cuit salah satu netizen di Twitter, seperti dikutip dari Memo, Rabu (30/9).

Sebenarnya, ini bukan pertama kalinya Biden mengucapkan kata 'Insya Allah' di depan umum. Dia sebelumnya telah menggunakan frasa tersebut pada kampanye di New Hampshire pada bulan Februari, di mana dia meragukan rencana 'Medicare for All' yang dibuat saingan Demokrat saat itu Bernie Sanders yang mengatakan akan menjamin perawatan kesehatan yang didanai pemerintah universal.

Sumber:swarakyat