Nasional

Ribuan Peserta Tak Lulus Seleksi CPNS 2019, Pemerintah Buka pendaftaran Lagi?

Published

on

Ribuan Peserta Tak Lulus Seleksi CPNS 2019, Pemerintah Buka pendaftaran Lagi?

Sesuai catatan Badan Kepegawaian Negara (BKN), sebanyak 19.732 formasi pada Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun formasi 2019 yang berpotensi kosong. Bahkan, sebanyak 5.866 formasi di antaranya sudah pasti kosong sebab benar-benar tak ada yang mendaftar.

Deputi Bidang Mutasi Kepegawaian BKN Aris Windiyanto menjelaskan, pihaknya tidak akan membuka pendaftaran CPNS lagi, melainkan akan ada optimalisasi pergeseran posisi dari peserta di formasi lain yang memenuhi passing grade, tapi tidak diterima karena kalah nilai dari peserta lain.

"Apabila ada formasi yang kosong, maka dapat diisi oleh pelamar yang mengisi jenis formasi lainnya dengan jabatan/kualifikasi pendidikan/unit penempatan lokasi formasi yang sama, serta memenuhi nilai ambang batas atau passing grade SKD formasi umum dan berperingkat terbaik," jelasnya via teleconference, Kamis (15/10/2020).

Selain itu, Aris menambahkan, pergeseran formasi tersebut juga harus mensyaratkan adanya pemenuhan nilai ambang batas (passing grade) Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) formasi umum dan berperingkat terbaik.

"Ilustrasinya, misalnya ada formasi guru SD di satu kabupaten itu ada 10 untuk 10 SD. Ternyata yang terisi setelah perhitungan awal baru 7. Maka yang 3 dapat diisi dari pelamar dari lokasi lain di kabupaten yang sama, untuk sama-sama guru SD," Terang Aris

Aris menjelaskan, perangkingan peserta menggunakan aturan main yang sudah ditetapkan dalam Peraturan Menteri PANRB Nomor 23 Tahun 2018, yaitu tentang pemeringkatan berdasarkan nilai total gabungan SKD dan Seleksi Kompetensi Bidang (SKB).

Meski demikian, ia menambahkan, ketika nilai SKD dan SKB setelah digabung hasilnya sama antara dua peserta atau lebih, maka perangkingan dan kelulusannya akan diurutkan mulai dari nilai total SKD.

"Jadi sistem perangkingan sudah mengikuti aturan main ini. Bila nilai total SKD CPNS sama, maka akan diurutkan nilai Tes Karateristik Pribadi (TKP). Kalau masih sama dilihat Tes Intelegensi Umum (TIU). Kalau itu masih sama, maka akan diurtukan pakai IPK tertinggi, kemudian untuk SMA dan sederajat lihat nilai rata-rata yang tertulis di ijazah. Kalau masih sama, maka akan dilihat dari usia peserta, mana yang lebih senior," ungkapnya.

"Namun demikian, berdasarkan pengalaman, nilai yang sama ini seingat saya belum pernah terjadi. Hasil akhirnya saya belum pernah umumkan sama," ujar Ari

Pelaksanaan seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun formasi 2019 kini telah berakhir. Selanjutnya, Badan Kepegawaian Negara (BKN) dan masing-masing instansi akan melakukan rekonsiliasi data guna menentukan siapa saja peserta yang berhak diterima menjadi calon abdi negara baru.

Namun, Deputi Bidang Sistem Informasi Kepegawaian BKN Suharmen memperkirakan, sebanyak 19.732 formasi di CPNS 2019 berpotensi kosong. Ini disebabkan tidak adanya peserta yang berhasil lolos hingga ke tahap akhir, yaitu Seleksi Kompetensi Bidang (SKB).

"Untuk passing grade yang tidak memenuhi dari jumlah formasinya itu berjumlah 19.732. itu untuk jabatan-jabatan yang pelamarnya tidak memenuhi passing grade," terang Suharmen dalam sesi teleconference, Kamis (15/10/2020).

Bahkan, menurutnya, ada sejumlah formasi yang telah nihil pendaftar sejak awal CPNS 2018 dibuka. "Jumlahnya 5.866. Formasi benar-benar kosong dari awal," tambahnya.

Suharmen juga menceritakan awal proses penarikan CPNS 2019 yang telah dilaksanakan sejak tahun lalu. Total formasi yang dibuka pada sesi perekrutan kali ini sebanyak 150.315 kursi.

"Formasi tadi terdiri untuk instansi pusat sebanyak 36.935 formasi untuk 65 instansi pusat, dan untuk instansi daerah sebanyak 113.380 formasi oleh 456 instansi daerah," paparnya.

Suharmen menghitung, sampai proses pendaftaran asal ditutup, jumlah pesertanya mencapai 4.197.218 orang. Angka itu diambil berdasarkan jumlah lamaran yang dikirimkan melalui portal SSCN BKN.

Jumlahnya terus mengerucut setelah dilakukan proses verifikasi oleh pihak instansi. Pasca proses tersebut, pendaftar yang berhasil memenuhi syarat untuk mengikuti ujian Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) sebanyak 3.364.802 orang.

"Setelah dilakukan seleksi, yang hadir ujian itu hanya 3.067.821 orang. Jadi pada tanggal 27 Januari 2020, orang-orang yang ikut seleksi dan sampai dengan berakhirnya pelaksanaan SKD, itu yang hadir adalah 3.067.821 orang," tuturnya.

Sumber liputan6